Belajar
Menjadi Dewasa

Pubertas: Anak Laki-laki

Di Halaman Ini
Di Halaman Ini
EN
EN

Perubahan pada masa pubertas

Masa Pubertas adalah fase dalam hidup ketika kamu beralih dari masa kanak-kanak ke dewasa. Selama fase ini, kamu akan mengalami berbagai perubahan pada tubuh Kamu saat mulai dewasa. Ini termasuk perubahan fisik, emosional, sosial dan kognitif.

Perubahan bisa menjadi masa yang menyenangkan tetapi juga membingungkan, karena itu penting untuk mengetahui perubahan yang akan Kamu alami selama masa pubertas sebelum itu terjadi!

Untuk membaca lebih lanjut tentang masa pubertas, klik disini.

Pubertas pada Anak Laki-laki

Masa Pubertas untuk anak laki-laki biasanya dimulai sekitar usia 9 dan 16 dan itu tidak terjadi dalam semalam. Pubertas mengikuti berbagai tahapan dan bisa bertahan hingga 4-8 tahun.

Kamu biasanya akan melihat perubahan fisiologis berikut ini selama masa pubertas:

  1. Perubahan pada bentuk tubuh
    Selama masa pubertas, kamu mungkin juga mengalami lonjakan pertumbuhan. Percepatan pertumbuhan kamu mungkin dimulai setelah percepatan pertumbuhan gadis dan kamu mungkin mengejar ketinggalan atau bahkan tumbuh lebih tinggi daripada anak perempuan. Seiring dengan pertumbuhan ini, kamu juga akan bertambah berat. Menambah berat badan adalah bagian normal dari pubertas dan diet yang cukup dan sehat sangat penting untuk mendukung pertumbuhan yang terjadi di tubuhmu.
  2. Mempunyai suara yang lebih berat
    Anak laki-laki juga dapat berkembang untuk memiliki suara yang lebih dalam dan juga mulai tumbuh jakun.
  3. Penis dan testis bertambah besar
    Kamu mungkin menyadari bahwa penis dan testis kamu mungkin telah tumbuh selama masa pubertas. Testis kamu juga akan mulai memproduksi sperma.
  4. Menumbuhkan rambut
    Perubahan lain yang mungkin akan kamu perhatikan di awal pubertas adalah pertumbuhan rambut di tempat-tempat baru di tubuh kamu. Ini bisa berada di bawah lengan kamu, di area kemaluan, bibir atas, dagu, dan pipi.
  5. Jerawat
    Perubahan hormon selama masa pubertas dapat memicu jerawat, yang merujuk pada komedo dan jerawat. Peningkatan produksi hormon merangsang produksi sebum yang dapat menyebabkan kulit berminyak, pori-pori tersumbat, dan jerawat. Penting untuk mencuci wajah secara teratur untuk mencegah penumpukan pori-pori tersumbat yang menyebabkan jerawat. Menggunakan produk wajah yang mengandung asam salisilat dan kosmetik dengan label non-komedogenik juga dapat membantu mencegah pembentukan jerawat.
  6. Keringat
    Saat masa pubertas, kelenjar keringat di ketiak, selangkangan, dan kaki menjadi lebih aktif. Karenanya, kamu secara alami akan lebih banyak berkeringat. Ketika keringat bercampur dengan bakteri di kulit kita, itu bisa menyebabkan bau badan atau bau kaki. Untuk meminimalkan bau badan, adalah kebiasaan yang baik untuk mencuci tubuhmu dengan sabun dan mengganti pakaian secara teratur, terutama setelah aktivitas fisik. Mengganti pakaian dalam dan pakaian apa pun yang dikenakan tepat di sebelah kulit adalah penting. Ini untuk mencegah penumpukan bakteri karena pakaian ini mengumpulkan sel-sel kulit mati, keringat, dan cairan tubuh, yang semuanya dicintai oleh bakteri. Untuk meminimalkan bau kaki, kaki kamu harus dicuci secara menyeluruh dan teratur saat mandi. Mengganti kaus kakimu secara teratur dan mengudarakan sepatumu sesekali juga membantu. Jika ini tidak cukup, kamu dapat menggunakan penggosok kaki untuk membersihkan sel-sel kulit mati secara teratur.
  7. Mengalami ereksi
    Kamu mungkin mengalami ereksi saat gugup atau terlalu bersemangat. Ereksi adalah ketika penismu lebih besar dan menonjol karena mengeras karena diisi dengan darah. Kamu juga mungkin mengalami ereksi saat sedang tidur dan mungkin terbangun karena pakaian dalam atau tempat tidurmu basah; ini disebut mimpi basah. Mimpi basah terjadi ketika kamu mulai membuat lebih banyak testosteron. Meskipun kamu mungkin merasa malu, penting untuk dicatat bahwa kadang-kadang dirimu tidak dapat menahannya dan hal ini adalah normal.

Kebersihan Daerah Pribadi dan Kelamin

Kebersihan daerah pribadi dan kelamin adalah bagian penting dari menjaga kesehatan dan dapat membantu anak-anak dengan kepercayaan diri mereka.

Saat mencapai masa pubertas, kelenjar keringat dan rambut tumbuh di ketiak serta area kelamin dapat menyebabkan bau badan. Ingatlah untuk mandi dan membersihkan badanmu dengan sabun. Kamu dapat mulai menggunakan deodoran untuk membantu mengatasi baunya. Ingat juga untuk mengganti pakaian dalam dan pakaian lainnya secara teratur untuk menghindari keringat, cairan tubuh lain serta bakteri yang menumpuk.

Referensi

Artikel lainnya dari:
Menjadi Dewasa